Mulakan Bismillah sebelum membaca, Jadikan amalan sepanjang masa, Maaf dipohon tersilap bicara, Ini sekadar renungan bersama.. ^_^
"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan."
-Hassan Al Basri-

Sunday, 19 May 2013

Lakaran Hidup..


Pantas jemari menaip, menulis setiap apa yang tebuku di hati..

Melepaskan segala yang bermain di minda..
Mengurangkan tekanan yang mencengkam..

 Tasik Maryam.Tempat yang tidak asing lagi bagi Amirah semenjak kakinya melangkah ke 'Taman Budi dan Ilmu' itu. Tempat yang banyak menyimpan rahsia hatinya.

'Arghhh...kenapa semua ni mesti berlaku pada aku..Aku benci..Aku juga manusia biasa..ada hati dan perasaan.'Tekan hati Amira panas. Mukanya keruh menandakan dia tertekan yang amat. Keningnya bertaut. Matanya dilempar ke arah tasik yang terbentang. Sengaja dia pergi ke tasik itu.Setiap kali hatinya sakit, dia akan memilih untuk ke tasik itu. Menenangkan fikiran dan perasaanya yang sedang tenat. Dia lebih memilih untuk berseorangan dan tidak berkongsi setiap masalahnya dengan sesiapa meski rakannya sendiri. Dia tidak yakin rakanya dapat membantu dirinya. Yang dia pasti, rakannya akan turut berfikir bahawa dirinya ini lemah. Lemah, penakut, dan apa sahaja yang negatif untuk dirinya. Dia meraup mukanya. Ada titisan jernih mengalir melalui celah-celah jemari runcing yang meraup muka itu.

"Kenapa diorang buat aku begini. Lemah sangatkah aku ini?Pendiam sangatkah aku ini?Bodoh sangatkah aku ini?Kenapa?Kenapa?Aku pun manusia biasa.Yang ingin berkawan.Yang ingin kan perhatian.Tetapi, semua menganggap aku seperti tidak wujud dalam kelompok mereka. Aku ini patungkah? Yang hanya bisa mendengar luahan hati dan kegembiraan mereka?Aku ini anginkah? Yang hanya memberi kepuasan kepada diri mereka. Arghhh! Aku benci! Aku benci! Korang bukan kawan aku.Korang hanya insan yang pandai berpura-pura. Betullah kata kakak aku. Mana ada orang yang benar-benar ingin berkawan dengan orang yang seperti aku ni." Luah Amira kesal. Lirih suaranya mengenangkan nasib dirinya. Air mata terus-terusan mengalir di pipi itu.

Pandangannya tajam memandang ke permukaan tasik. Lantas Amira bangun mencari batu yang sederhana besar di sekelilingnya. Gotcha! Dipegang batu itu lantas membalingnya ke permukaan tasik itu. Tidak cukup itu,  dia mencapai batu-batu kecil yang berhampiran lalu melontarnya ke tasik itu. Terasa satu kepuasan bila melepaskan satu bebanan yang lama terkumpul di benaknya. Dia terduduk lemah. Dipandang sekeliling. Khawatir juga jikalau ada mata yang melihat. Tiada angin, tiada ribut, dikatanya dirinya tidak siuman pula. 'Huh' . Lega  Amirah bila tiada yang melihatnya. Dia memang akan memilih tempat yang strategik untuk dilepaskan amarahnya. Tempat yang sukar dilihat oleh orang lain.

Air mata yang mengalir tadi mulai kering. Hatinya lega bila dapat melepaskan tekanan itu. Setiap kali sedih, dia pasti akan pergi ke tasik itu. Segala-galanya dilepaskan ke tasik itu.Mujur tasik itu tidak punya mulut. Jikalau punya, sudah tentu tasik itu melarang dia pergi ke situ lagi. Maklumlah, sudah berapa banyak batu-batu yang dicampaknya dengan kasar ke dalam tasik itu. Kecil, sederhana, besar, semua sudah dicampaknya dengan rakus. Dilihat jam ditangannya. Pukul 6.30 petang. Lantas dia berdiri meninggalkan tasik itu. Hampir satu jam setengah dia menenangkan fikirannya di tasik itu. Hari pun beransur maghrib. Yang penting, hatinya sudah lega. Diukir senyuman seperti biasa sambil menghayun langkah laju menyusuri mahallah-mahallah lain untuk ke mahallahnya.


                                 ****************************************************


Moral of this story??

pertama sekali yang ingin saya tekankan adalah, semua orang pernah/ sedang/ akan  menghadapi tekanan..Antaranya, tekanan seperti contoh di atas.Mengikut individu...Ada yang tidak kesah sekiranya mereka tiada rakan. Namun, ada juga yang sebaliknya. Rasa kesunyian membuatkan mereka merasa tertekan dan juga rasa di sisihkan.

Kadang-kadang tekanan itu membuatkan kita seperti hilang pertimbangan diri kita..
Most of us do like that.. whenever the pressure comes toward us, sometimes we cannot think properly..betul tak? macam-macam cara yang dilakukan mengikut individu..ada yang melepaskan tekanan dengan cara itu, ada yang menyimpan sahaja, dan ada juga yang langsung hilang pertimbangan hatta sanggup melakukan perkara yang tidak masuk dek akal..

Alhamdulillah lah jikalau ada yang melepaskan tekanan seperti contoh di atas tu..At least, tak buat perkara yang bukan-bukan..

Anyway,as a muslim, kita mengadulah pada Allah..Sungguh. Terasa tekanan itu berkurangan..Kerana apa? Kerana kita merasakan segala yang kita lakukan hanya kerana Allah. Hidup dan mati kita hanya untuk Allah..Dan ingatlah, sesungguhnya Allah maha mendengar rintihan dan doa hambaNya..
Last but not least, jangan lupa baca Al-Quran..tadabbur ayat-ayat yang kita baca..InsyaAllah..rasa tenang dan damai akan menyegarkan kita dari diulit keletihan tekanan sebentar tadi.. InsyaAllah..

p/s : for those who do the bad things whenever the pressure crash into yourself, try my tips as above.. at least, you can get reward and peace..insyaAllah.. ^_^

No comments:

Post a Comment