Mulakan Bismillah sebelum membaca, Jadikan amalan sepanjang masa, Maaf dipohon tersilap bicara, Ini sekadar renungan bersama.. ^_^
"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan."
-Hassan Al Basri-

Monday, 28 December 2015

doakan ye.. :)

assalammualaikum, kaifa halukum? (Apa khabar?)


InsyaAllah, akak dalam fatrah imtihan. So, no faceboking, no twittering, no bloging..

Untuk entry ni, akak just nak mohon doa daripada kalian semua. And untuk yang bakal menghadapi final exam juga, moga berjaya dan moga dipermudahkan menjawab exam.

Bye...salam. :)



Tuesday, 6 October 2015

Kembali padaNYA


Bila Tuhan jentik hati untuk berubah..

SubhanAllah.. Maha Suci Allah..

Mengalir air mata..

Merindu kalamNya..


Mengalir air mata..

Meencari sejadah untuk bersujud padaNya..


Mengalir air mata..

Mengadu hanya pada DIA..



Ya Allah..

Aku terus merindu..

Merindu dan terus merindu untuk bersujud padaMu..



Tuesday, 17 March 2015

Rindu

Bismillahirrahmanirrahim..

Semoga nukilan akak ni bukanlah hanya nukilan semata-mata. Bukan juga yang sia-sia. Andai ia tidak patut berada di sini, tegur akak.. InsaAllah, post-post berkenaan akan didelete..


Subhanallah.. Hari ni akak terasa rindu..rindu sesuatu..

Twin dan akak..

Beza kami sangat ketara. Mungkin.

Walaupun ramai yang kata kami kembar seiras. Di mana ada twin akak, kat situ jugalah ada akak.


So, ramai yang beranggapan kami sama. Daripada minat, and everything. Akak hanya mampu tersenyum. Begitu juga twin..


For sure, akak pretty strict actually. on time.
And she is not as me. Twin akak maklum sangat.

Kadang-kadang akak tinggal saja dia and pergi kelas dulu..


Dan dia...
tak kesah...


She is not kind of boring person...
And me quite different with her...




Dia bukanlah seorang yang pemarah.

Tetapi penyabar..

Dia bukanlah seorang yang suka bercakap pasal orang...

Dia bukanlah seorang yang suka menyakitkan hati orang..


Walau seberat mana tekanan yang ditanggung,

Dia tidak suka menyakitkan hati insan tersebut..



Cuma...

Cuma...

Akak harap dia sedar,

Akak harap dia terjaga,

daripada mimpi yang sementara ini..


Tujuan kami hanya satu...

MENCARI REDHANYA....


Rindunya akak pada dirinya yang dulu..

Suatu ketika dulu..

Sehebat mana adam itu, dia cuba menjaga hatinya...



Adik...

Akak rindu kamu yang dulu..


Kalau si dia mencintaimu kerana agamamu..

Biar dia berjumpa pada walimu..

Bukan melalaikanmu...


Ingat..

Kita 'mawar agama'..


Dulu dan sekarang tiada beza dik..

Yang beza cuma kaki kita sudahpun melangkah ke alam universiti..


Akak tahu...

Antara akak dan adik...

Ramai yang selesa dengan adik...

Sedikit pun akak tak cemburu dan marah..


Tetapi, akak cemburu dan marah bilamana dia ambil masa akak bersama awak..

Akak bukan seorang yang suka seseorang insan lebih-lebih lagi yang ajnabi melalaikan awak..

Akak tak suka..


Akak seboleh mungkin untuk menjaga hati kita..

Menjaga hati orang tua kita...



Akak harap...

Akak harap...

Kita masih layak menjadi mawar agama yang suci bersih adik..

Cinta kita hanya pada Dia..

Jikalau si dia hadir..

Biarlah dia seorang yang menguatkan lagi cinta kita kepada DIA...




Akhir kalam...

Akak rindu kita yang dulu...


Kita sama-sama nak jadi anak dan wanita solehah kan...

InsyaAllah..bersama-sama memimpin tangan keluarga kita ke Jannah... Ameen..










Sunday, 26 October 2014

Positif + mudahkan



" Geram sangat. Macam orang lain tak ada kerja saja. " Amirah menahan marah.

" Yup. Ingat dia seorang sahaja yang punya kerja. At least, luangkan sedikit masa tu tak boleh ke? " Syahidah pula membentak. Tidak puas hati.

Masing-masing dengan rasa hati yang begitu 'panas'. Mata menikam garang, memandang sekeliling mencari kelibat rakan yang ditunggu. Aisyah yang melihat hanya mendengar. Sememangnya mereka berempat perlu menyiapkan tugasan itu secepat mungkin. Tidak mahu untuk bertangguh. Apatah lagi, masing-masing juga punya komitmen lain.

" Hish dia ni. Kan dah cakap, be punctual!! " Amirah meraup mukanya. Terasa darah naik ke kepala. Marah.

" Astaghfirullahal adzim.. Mira, Syidah. Sabarlah sikit. Maybe, ada something happen saat-saat akhir. Bagilah Nad masa. Jangan marah-marah macam ni.Tak bagus. Lagipun dia tu kan kawan kita juga. " Aisyah bersuara lembut.

Namun, kepanasan rasa hati siapa yang tahu. Hati yang sedang marah, jikalau dicakap juga. Pasti melenting. Seakan tidak mahu menerima. Dia saja yang betul.

Amirah menjeling.

Syahidah merengus kasar.

" Janji tetap janji. Cakap pukul berapa? ni dah dekat dua puluh minit kita tunggu. Batang hidung dia pun tak nampak. " Amirah memeluk tubuh. Pandangannya tepat ke arah Aisyah.

" Ye, saya tahu. Tapi kita kena faham situasi dia juga Mira. " Balas Aisyah. Masih dengan nada yang sama.

" Tak pun, kita mulakan saja dulu discussion kita. " Usul Aisyah dengan senyuman.

" Assalammualaikum. Sorry girls. I'm late. " Masing-masing memandang ke arah suara yang mendekati mereka.

" Ingatkan tadi tak datang. " Syida membalas.

" Sorry. Masa saya nak datang tadi, my roommate call me and need my help. Her mom in hospital right now. So, dia minta saya hantarkan. "

" Sorry sangat-sangat. Kaget sangat tadi bila tengok dia nangis minta tolong. So, terus lupa nak beritahu u all. " Nadhirah meminta maaf untuk kesekian kalinya. Mungkin melihat wajah rakan-rakan yang tegang membuatkan hatinya rasa bersalah.

" Haiip. Don't worry la. Kitorang faham. Awak menolong orang kan. Tu kan satu kebaikan. Kalau kitorang kat tempat awak pun, kitorang buat benda yang sama. " Aisyah mengelus lembut belakang Nadhirah. Tidah mahu rakannya itu membebankan hatinya dengan perasaan yang tidak wajar.

Syahidah memandang Amirah.

Ada komunikasi di situ.

Sesaat riak mereka bertukar.

Mungkin kembali berfikir kata-kata yang diungkapkan tatkala amarah menguasai sebentar tadi.



**********************


#be positive

#hepi-hepi. Jangan tertekan dengan kerja yang tidak pernah selesai. Nama pun kehidupan. Tapi, perlu tahu, antara adat dan ibadat. So, buat sesuatu tu, tanamkan niat hanya keranaNya. Then, kita akan rasa mudah dan tidak rasa terbeban.

#Latly, mudahkan kerja orang, InsyaAllah kerja kita juga dipermudahkan Allah. (Ni untuk watak  Nad coz buat orang tertunggu-tunggu. :) )



Monday, 28 July 2014

salam aidilfitri



dalam hati tersimpan duka lara,

tidak tertahan rasa dihati,

salam dihulurkan pembuka bicara,

buat sahabat yang sentiasa diingati.

* maaf lah ye.saya tak berapa nak pandai dalam berpantun. :)


dah lama rasanya tak menjenguk blog ni.

alang-alang 'ter'ingat nak buka ni, akak just nak wish selamat hari raya aidilfitri buat keluarga, saudara mara dan juga sahabat semua.


ramadhan dah pun pergi meninggalkan kita. rasa sedih tu tetap ada.


bulan yang mulia ni jugalah, macam-macam dugaan yang datang.


jangan mengeluh dengan dugaan yang menimpa diri kita.


just remember, Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang. Allah tidak akan menduga kita melainkan mengikut kemampuan kita.


last but not least, to along yang berada di perantauan, selamat hari raya aidilfitri, maaf zahir dan batin.

semoga dipermudahkan urusan menuntut ilmu di bumi barokah sana.

mungkin kemanisan beraya tahun ni, tak seberapa.tapi, percayalah kemanisan doa buat along kat sana tetap ada..


and tak lupa juga kepada semua.bersederhanalah dalam menyambut lebaran ini. jangan lupa yang tiada.



salam aidilfitri daripada akak dan keluarga. :)


**dalam kita sibuk beraya ni, jangan lupa pada mangsa mh370 dan juga mh17. alfatihah kepada muslimin dan muslimat yang terlibat. dan please pray for gaza. 

Friday, 16 May 2014

Cinta....:)






Bismillahirrahmanirrahim...

Lately, busy sikit dengan kuliah, assignment, kuiz, and many more. But, i never forget  my blog  Allah, who guide me every time, every second, every minute ( InsyaAllah ).


***************************************


' I love you dear. ' Ayat yang acapkali meluncur laju dari bibir kita. tapi, dalam masa yang sama kita suka buat endah tak endah sahaja. Apa yang dia suka, kita tak cuba untuk turuti. Dia di depan mata macam 'nothing'.

Hmm. Sampailah satu saat, dia bosan, kita ditinggalkan.
( Think positive ye dear. Ni hanya contoh. Mungkin, he and she got married. Tapi, tak lama. )


Sampailah satu saat kita sedar, kita benar-benar tak boleh hidup tanpa dia. Tapi, masa tu dia mungkin tak akan menerima kita kembali. Yelah. Hati manusia kan. Orang kata, bila-bila masa saja boleh berubah.

Dulu cinta, mungkin future benci..
Dulu benci,  mungkin juga future sayang..
Who knows?
Exactly, Allah knows everything!!


" Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal ia baik bagimu. Dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia tidak baik bagimu. Allah mengetaui. Sedang kamu tidak mengetahui. " ( Al-baqorah : 216 )



Of course masa tu kita rasa menyesal sangat kan tak cuba guna peluang yang ada dulu. Mungkin juga masa tu, kalau menangis air mata darah sekalipun, belum tentu agaknya dia menerima kita kembali ( agak overla kan ). Hati manusia.


Tetapi, dalam pada kita cuba mengejar cinta dunia..

Pernah tak terfikir mengejar cintaNYA..


Manusia. Cinta dunia mengaburi segalanya...

Sedangkan kita tahu, cinta Allah tu adalah cinta yang tak akan pernah mengecewakan hambanya.

Semakin kita cuba dekat padaNYA, DIA lebih dekat dengan hambanya..




Tapi, personally, saya kecewa dengan sikap remaja zaman sekarang.( Tak semualah. Ada yang mengkagumkan. Ada yang membuatkan saya sendiri terinspirasi juga like arwah Ahmad Ammar-alfatihah untuk arwah- )

Kalau tengok, couple mouple ni dah jadi trend yang membarah. Sangat-sangat. Sampai, hilang terus perasaan malu. Sampai sanggup bercumbuan depan orang ramai. Dan trend sekarang, sampai upload video dan tak kurang juga yang membuat status yang boleh menjatuhkan maruah sendiri. Nauzubillah. Sedih rasa.


Buat adik-adik dan juga pasangan yang super kiut-miut kat luar sana..

Ingat, Allah sentiasa mengawasi hambaNya.

Sikit pun kita tak dapat sembunyi dan berselindung daripada pengawasanNya..hatta dalam hati..

Ingat juga, masa tengah 'buat usrah' dengan pasangan tu, ada yang mencatat di kanan dan kiri kita..

Catatan tu nanti akan diberikan kita di 'sana' nanti. Dan pada masa tu nanti, segala-galanya akan ditanyangkan..



Sahabat yang saya cintai kerana Allah..

Cinta tu memang fitrah manusia, tetapi bagaimana kita mengurus cinta tu? Mengikut hawa nafsu? Atau mengikut syariat?

Cinta tu suci, jangan kotorkannya dengan perangai 'agak baik' kita.


Last, but not least..
Kalau kita sayangkan seseorang, kita boleh buat apa sahaja untuknya.

Why not Allah??
Sedangkan rahmat dan kasih sayang Allah untuk hambaNya lebih luas.

Letakkan Allah di tingkat yang paling atas di hati kita,
Then, fikirlah..sama ada maksiat cinta dunia tu akan berlaku ke tidak?



*******************************************


Mungkin agak kelaut entry saya, tapi entry ni tetap ada nasihat untuk diri saya sendiri dan juga u all.

Saya tak pandai bermadah pujangga..

Even entry ni tak banyak input, hopefully kita masih dapat mencernanya dengan baik. Dan minta maaf kalau ada kekurangan atau apa sahaja dalam menulis entri ni.



* buat usrah = dating
* agak baik  = buruk

Ni bagi sahabat yang tak berapa nak faham bahasa saya. Saya prefer guna perkataan baik macam tu. Semoga diri kita sendiri terdorong ke arah yang baik.  :)


p/s: banyakkan muhasabah diri sendiri.. :'(

Doakan kakak ye final exam ni.. Mengharapkan doa kalian juga.. :)


Friday, 4 April 2014

Jangan takut untuk berkawan..:)



 " Aku bukan tak nak bersosial. " Luah Mie perlahan.

" Dahtu?" Soal Ali pantas.

" Tapi, aku takut kalau dengan itu membuatkan aku jauh daripada Tuhan. " Jelasnya. Masih nada yang sama. Antara dengar dan tidak.


Erk.. Agaknya boleh pakai tak alasan tu.

Seriuslah. Islam itu agama yang mudah. Islam itu agama muammalat.

Bukannya maksud bersosial ni bebas. Bebas bergaul tanpa perlu memikirkan halal dan haram sesuatu tu.
Rasional sikit, dear. Erti kata lain, muamalat dengan insan lain.

Kalau kita tak bermuammalah dengan mereka, so macam mana kita nak tarik mereka??
Simple.

Tak mahulah masuk syurga seorang sahaja. Yang lain, ditinggal terkapai-kapai mencari jalan sendiri tanpa seorang menolong. Alasannya, macam kat atas tu.

Bukannya tak bagus.

Orang kata, pandai pilih kawan.

kalau kita berkawan dengan penjual minyak wangi, kita akan dapat tempias bau minyak wanginya.


Ye..

cari kawan yang boleh bantu kita dekat pada Tuhan..

Dan sesekali jangan lupa,

Kalau kita tak suka pada seseorang yang melakukan kemungkaran,

cegahlah.. Ingatkan hadith Rasulullah.


ok. Seriously.

Nak cegah tu pun bukan mudah kan.

Rasulullah dah bersabda, kalau tak mampu dengan perbuatan, maka dengan lisan. Kalau tak mampu juga, cegah dengan hati. Dan cegah dengan hati tu adalah selemah-lemah iman.



Sabda Rasulullah s.a.w :


"Barangsiapa di antara kamu melihat kemungkaran hendaklah ia mencegah kemungkaran itu dengan tangannya. jika tidak mampu, hendaklah mencegahnya dengan lisan, jika tidak mampu juga, hendaklah ia mencegahnya dengan hatinya. Itulah selemah-lemah iman."

(HR Muslim, no.70, lidwa, jalur Abu Sa`iid al-Khudri ra )



p/s : peringatan untuk semua, khususnya untuk diriku sendiri. 

- Kadang kala, kita rasa lemah dengan insan di persekitaran kita. Apa yang kita buat seakan dipertikaikan.  Don't worry, dear.. Allah kan ada!! ^_^

wahai cik hati, bersangka baiklah. Tak rugikan bersangka baik. ( tengok pada situasi dan keadaan juga ye ) ^_^


Sunday, 23 February 2014

Aku insan biasa 1


Azam baru..

Semangat baru..

Untuk semester baru..

Dan semestinya,

SOLEHAH yang baru..


Tinggalkan semuanya yang dahulu.

Tak usah dikenang..

Perangai 'baik sangat' yang dahulu juga buang jauh-jauh..

Ditekannya perkataan 'baik sangat' yang menunjukkan sebaliknya itu. Dia tersenyum sendirian. Langkah kakinya tetap diatur dan tangannya memeluk erat buku 'Islamic History' miliknya.


" Bedebukk.."  Allahu akbar. Serentak itu, bukunya dan juga insan yang dilanggarnya itu terjatuh di atas lantai bangunan 'Education' itu. Sakitnya kepala aku. Haih. Mana nak letak muka ni. Semua orang tengok. 'Tu lah kau, kakak. Tak memasal langgar anak orang. Lain kali, tengok depan. Baru tadi cakap nak buang perangai lama. Belum apa-apa lagi, perangai kau yang satu ni datang lagi. Haih la kakak..' Marah Solehah dirinya tatkala terlihat ada mata-mata yang giat memandang. Ada juga yang hanya buat tidak tahu. 

Perangai dia yang suka berangan ketika berjalan tu sukar dibuangnya. Erk. Bukan berangan tapi berfikir. Ye lah. Kita sebagai hamba Allah ni, perlu banyak berfikir. Berfikir dengan akal, hati, penglihatan kita atas segala ciptaan Allah di muka bumi ini. Bagaimana Allah menjadikan langit tanpa tiang. Bagaimana Allah menjadikan manusia. Semuanya termaktub dalam kitabNya. 'Tapi, bukan ke tadi kau tengah fikir azam baru kau tu'. Harap ianya bukanlah semata azam tanpa praktikkannya.

Solehah mengangkat mukanya lambat-lambat seraya memungut kembali buku-buku itu.  Kalau diikutkan hati, mahu sahaja dia lari meninggalkan gerangan insan yang telah dilanggarnya. Bukannya takut, tetapi malu. Dia memandang perempuan dihadapannya lalu menghulurkan kembali bukunya seraya tersenyum.

" Maaf sis. Saya tak sengaja tadi. Tak perasan sis ada di.."

" Mana kau nak perasan. Mata entah letak kat lutut agaknya. Ke orang macam kau ni, dua puluh empat jam, jalan tengok bawah saja? Tak tengok orang di depan kau." Belum sempat Solehah menghabiskan ayatnya, ada nada sinis menghentamnya. Lebih tepat lagi, ayatnya seperti memburukkan insan bertudung labuh sepertinya. Ye lah. Bila disebut sahaja perempuan bertudung labuh, mesti ada segelintir yang berfikir ' tunduk 24 jam'. Tak memandang langsung insan lain. Hahaha.. Kadang-kadang aku sendiri geram dengan pemikiran mereka yang sebegini terhadap perempuan bertudung labuh.

Sedangkan tudung labuh yang mereka gunakan itu adalah salah satu yang menunjukkan taatnya seorang hamba kepada Penciptanya. Allah berfirman di dalam kitabnya yang bermaksud :

"Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."
(Surah Al-Ahzab, ayat 59)

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapak mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya."
(Surah An-Nur, ayat 31)


" Sis, saya minta maaf sekali lagi. Memang salah saya. Tapi, tak perlulah sis nak kaitkan dengan mereka yang bertudung labuh seperti saya. Tak ada kaitan 'tudung labuh' dengan saya 'terlanggar' sis tadi. Insiden tu boleh saja berlaku di mana-mana dan sesiapa sahaja. Tak ada seorang pun yang sengaja suka-suka melanggar insan lain. " Tekan Solehah tegas. Dia bukannya seorang yang suka bertekak dan bertegang urat mahu memenangkan diri sendiri. Dia akui. Memang salah dirinya.Tapi, sebolehnya juga dia tidak mahu 'sister' yang dihadapannya saat ini terus menuduh tanpa berfikir dahulu. Sedang Rasulullah bersabda yang bermaksud:

" Orang muslim itu adalah yang menyelamatkan saudara muslim yang lain daripada lisannya dan tangannya "

" Tahu pun salah kau. " Balas perempuan itu dengan jelingan tajam. 

'Haih lah.. Dia tak dengar ke aku cakap daripada tadi? ' Desis hati Solehah. 'Haih..Fikir baik kakak. Mungkin dia tak berapa dengar tadi. Kan suara kau tu slow. Macam cakap dalam kelambu.' Getus hatinya lagi. Sebolehnya dia tidak mahu hatinya mula prasangka buruk. Nanti buat gelap hati saja. Allah..

" By the way sis, you tak rimas ke pakai tudung labuh macam ni and tunduk je memanjang? I think lah kan, better you pakai telekung kot. " Sempat 'sister' itu 'memuji'nya sebelum berlalu meninggalkannya keseorangan. Nada sinis dan gelakannya di hujung percakapannya membuatkan Solehah menggelengkan kepalanya beberapa kali sebelum tersenyum sendiri.

" Saya tak rimas pun sis dengan tudung yang saya guna sekarang ni. Malah, saya rasa lebih selamat dan tenang. Dan, saya tak tunduk je. Kalau saya tunduk 24 jam, mahu tak lenguh kepala dan tengkuk saya. " Dia menjawab sendirian walaupun sister itu sudah jauh daripada pandangannya. Ada senyuman di bibir itu.

Dia sendiri tidak pasti, mengapa masih ada insan yang berfikiran seperti itu. Mungkin, ada sejarah ataupun pengalaman yang membuatkan mereka membenci insan sepertinya. Dia tidak mahu menyalahkan mereka, kerana dia tahu semua hamba Allah tidak sempurna. Pasti ada cacat dan celanya bagi kita sebagai manusia dan hambaNya.

Solehah meneruskan langkahannya. Dia menyelusuri jalan bawah yang menyambungkan bangunan Education dan juga tangga ke Mahallah Hafsa. Satu persatu tangga itu didakinya. Kepenatan bagai tidak dirasainya. Kepalanya masih memikirkan insiden tadi.





*****************

**Part yang sedikit. Sengaja menulis tatkala rasa bosan bertandang.. 

Monday, 30 December 2013

Jom upgrade diri kita, Muslimah..








Suka sangat dengar satu lagu ni. Lagu kak Oki Setiana Dewi, wanita muslimah.. Lebih kurang macam tu tajuk dia. ( Try search kat youtube )


Siapa yang tak nak jadi SOLEHAH..

Kalau tanya adik-adik yang kecil lagi tu pun, nak jadi bidadari dunia..


Inikan kita yang dah besar panjang..

Yang boleh menilai sendiri dengan akal dan hati kita..



SOLEHAH...

Subhanallah..

Hanya Tuhan yang tahu betapa mujahadahnya mereka menentang nafsu mereka..

Lebih-lebih lagi, akhir zaman ni..


Nak jadi SOLEHAH..

Perlukan mujahadah yang tinggi..

Tak perlu khawatir dengan apa yang mungkin terjadi..

Kerana Allah sentiasa bersama kita..



Jom wahai sahabatku muslimat..


Kita upgrade IMAN kita dan upgrade lagi azam kita untuk menjadi MUSLIMAH SOLEHAH..



Jangan berasa lelah di pertengahan jalan menuju Redha Tuhan Mu wahai MUSLIMAH SOLEHAH..



Untuk kakak-kakak dan adik-adik yang masih cuba memperbaiki diri, menutup aurat, menunaikan solat yang telah Allah wajibkan kat atas diri kita...

Teruskan usaha kalian ye..

Jangan putus asa dalam mencari keampunan dan rahmat Allah..



Lastly, hope terus dalam perjuangan diri kita untuk Islam, agama kita..



P/s : Love u all.. :)





Tuesday, 24 December 2013

Exam..






'EXAM!!!!'


'Aduh..'



Exam.... around the corner!! so, masing-masing tengah prepare untuk final exam ni kan..

Study week ni confirm lah kan tak keluar bilik..or maybe kat library je..


Dan masa ni lah, kantuk bermaharaja lela... Baru baca satu, dua bab, kepala dah lentok..
* Adat orang study.. :D *


Dan masa last-last minute macam ni lah, ada juga yang baru faham..

" Lah... Senang je rupanya.."


Dan ada juga yang...

" Ish..menyesal nya tak study awal-awal...isk..isk.. "



See... :)


Terpulanglah apa jua ragam antum, dan gelagat antum masa study week ni....


ALL THE BEST..... :)





* By the way, perbetulkan niat kita semula dalam menuntut ilmu...
   Peringatan untuk saya dan antum..