Mulakan Bismillah sebelum membaca, Jadikan amalan sepanjang masa, Maaf dipohon tersilap bicara, Ini sekadar renungan bersama.. ^_^
"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan."
-Hassan Al Basri-

Friday, 8 November 2013

MUSLIMAH MUKMINAH





Tatkala diri mendengar 'MUSLIMAH MUKMINAH',
Sungguh, terbayang ketenangan dari raut wajah mereka..

Kerana mereka adalah WANITA ISLAM yang penuh dengan kesopanan dan kelembutan jiwa..
Kehalusan budi pekerti yang memikat hati..
Ketulusan budi bicara yang mententeramkan insan lain yang mendengarnya..

Mereka juga wanita yang punya prinsip diri,
Yang sentiasa memikirkan ALLAH bersama mereka,
Tiap saat, tiap ketika dan dimana jua...

Tatkala mereka terjatuh,
Allah lah yang mereka pilih untuk meluahkan segala rasa hati yang akhirnya memaksa mereka menitiskan air mata kesedihan,
Tatkala mereka gembira,
Kepada Allah lah mereka memanjatkan kesyukuran atas segala nikmat yang diberikan..
Tanpa ada rasa syak..

Mereka sedar, mereka hanyalah hamba Allah yang lemah jika mahu dibandingkan kaum Adam..
Namun, mereka mengatasinya dengan 'TAHAJUD' untuk menguatkan jiwa mereka.
Mereka melazimkan 'DHUHA' untuk menenangkan jiwa keperempuanan mereka yang sangat mudah dijentik oleh kata-kata insan.
Ya, mereka sedar..perasaan mereka sangat halus. Sangat halus sehinggakan andai ada kata insan yang membuatkan mereka tidak enak, mereka cepat tersinggung.. mereka cepat melatah..
Namun, mereka segera beristighfar. Tidak mahu terus-menerus menurut kata Syaitan yang ingin terus menyesatkan meraka..


MUSLIMAH MUKMINAH..


Kita di kategori mana? Layakkah kita dipanggil MUSLMAH  MUKMINAH, yang meletakkan Allah dalam segala hal..

Rakan gurau sedikit, cepat melenting. Bila result down sikit, terus lemah. Bila ditegur, terus melatah. Tahajud? Dhuha? Dah dilazimkan? Kalau nampak orang buat kebaikan sikit, kita fikir apa? 

Allahu robbi..Check hati kita wahai Muslimah. Kita bakal melahirkan generasi masa hadapan. Kita yang akan mencorakkan generasi itu dengan tangan kita. Terpulang! sama ada mahu mencorak mereka menjadi generasi rabbani atau sebaliknya. Tapi, sudah pasti kita mahu melihat mereka menggegar dunia dengan membawa Islam iaitu agama kita. Ingat, untuk mencapainya, semuanya bermula dengan diri kita wahai muslimah. Check diri kita, hati kita. Sudahkah kita meletakkan Allah dan Rasulnya di tangga teratas?

Allahu Robbi..

Muhasabah diri sendiri..






No comments:

Post a Comment