Mulakan Bismillah sebelum membaca, Jadikan amalan sepanjang masa, Maaf dipohon tersilap bicara, Ini sekadar renungan bersama.. ^_^
"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan."
-Hassan Al Basri-

Friday, 4 October 2013

Shawl...:)

" Lah, akak ni.. kan adik pakai shawl ni. Bukannya tak pakai pun. Kira tutup auratlah ni. " Atirah melihat kakaknya dengan riak tidak puas hati.  Amirah pula memandang adiknya tanpa perasaan. Seperti memikirkan sesuatu.

" Ye lah dik. Akak nampak betapa comel nya adik akak yang seorang ni bila pakai shawl ni. Terserlah gitu keayuan mu, adikku. " Mukaddimah Amirah lalu tersenyum menampakkan barisan giginya yang memutih. Kedengaran ketawa kecil di situ. Atirah mengangguk. Bangga dengan pujian yang diberi Amirah.

" Tapi, " part ni yang Atirah malas mahu dengar. Ada saja yang tidak kena pada mata kakaknya itu.
 Amirah menyentuh shawl yang menutupi rambut cantik itu.

" Kenapa dengan shawl ni? Kan cantik. Akak juga cakap cantik tadi. " Tanya Atirah tidak puas hati bila Amirah menyentuh shawl yang dipakainya dengan kerutan di dahinya.

" Ye lah. Cantik. Tapi, ada satu kurang nya. " Balas Amirah lambat-lambat.

" Apa dia? " Tanya Atirah lagi. Mungkin betul kata kakaknya. Mesti ada yang terkurang. Kalau ada yang terkurang, maknanya kurang cantiklah dia nanti..huhu

" Apa kata, Atirah labuhkan sedikit shawl tu depan dan belakang. Laaaaaaaaaaaaaaagi cantik ! " Balas Amirah seraya tersenyum. Atirah mengerutkan dahinya. Haish..

" Akak ni. Pendek macam ni dah cantiklah. Nanti, labuh depan, labuh belakang dah macam apa dah.. " Bebel Atirah. Geram.' Kan dah cantik, buat apa nak di labuhkan lagi. Bergayalah sikit. ' Getus hatinya, panas dan geram.

" Herm.. dik. macam ni lah..akak bagi satu analogi. Adik suka makan keropok kan?hehehe.." Amirah bertanya. Atirah mengangguk.

" Bayangkan, adik tengah nak beli keropok yang adik minat tu..keropok apa ea? Ha..keropok 'super ring' tu kan.." Atirah buat muka. Malas pun ada juga nak layan kakaknya. Dia sudahlah mahu cepat. Kakaknya pula nak bagi 'ceramah' free..haih...kakak oh kakak..

" Kebetulan keropok tu tinggal 2 saja.."

" Mustahillah. Takkan lah Pak cik Ali tu tak ada duit nak beli stok keropok tu. Bukannya mahal sangat. " Pantas Atirah mencelah. Seakan tidak puas hati.

" Kan akak cakap kebetulan jer. Haish, budak ni.." Balas Amirah. ' Sabar Mira..Adik kau ni.' Desis hati kecil Amirah.

" Ye..ye..k. sambung."

" Kebetulan keropok tu tinggal 2 saja. Masa tu pula, 1 keropok still cantik bungkusannya. Manakala 1 lagi, seperti ada bekas orang buka. Tak besar pun. Kecil saja . Mana satu yang adik pilih? " Amirah memandang muka adiknya yang masih merenungnya.

" Dah tentulah adik pilih yang cantik dan baik bungkusannya. Takkan nak ambil yang 1 lagi tu kot. Mana tahu ada semut. Mungkin juga, isinya juga dah kurang.. Alah, akak ni..Soalan apa ni? Baik akak tanya soalan ni pada Ika, anak Abang tu. " Balas Atirah dengan memek muka yang agak membosankan.

" That's right! Ahah..1 markah untuk adik. " Amirah menepuk tangannya sekuat mungkin.

" Adik tahu tak..macam tu juga dengan aurat kita, wanita muslimah. Kita pakai tudung, shawl dan seangkatannya tapi still tak sempurna. Ada lubang sana, ada lubang sini. "

" Islam mengajar kita supaya menutup aurat dengan sempurna. Baru nampak kebaikan yang terselindung di sebalik kewajipan menutup aurat tu. "

" Lagi satu, adik tak suka kalau adik dapat keropok yang kurang isinya kerana sudah di makan sedikit oleh orang lain sedangkan adik sudah bayar harga yang sama macam harga keropok yang masih tidak dibuka dan dimakan orang. Betul kan? " Atirah mengangguk.

" Macam tu juga bakal suami adik. Kasihan dia sebab bersusah-payah mengumpul duit sebab nakkan ikatan yang sah, nakkan adik hanya untuknya..Sayangnya, sama saja dengan lelaki lain di luar sana. Dapat melihat bentuk tubuh adik. Yang bezanya, rambut adik, lelaki-lelaki di luar sana tak nampak. Dan suami adik tu boleh lihat rambut adik. Tu je.." Sambung Amirah. Bukannya adiknya jenis memakai pakaian yang ketat-ketat , namun perkara tu perlu di tekankan juga. Perempuan.. Nafsu untuk kelihatan cantik tu tetap ada. Khawatir terikut-ikut rakan.

" Oh...cakaplah daripada awal. Baru adik faham. Akak ni pun satu, lambat sangat. Adik dah lambat dah ni.. Sekejap ye. Adik tukar 'style' jap.. " Atirah meluru masuk ke bilik yang dikongsi mereka. Amirah tersenyum senang. Huh.. Lega rasanya bila sudah disampaikan.

" Hah..kan cantik tu.. Laaaaaaaaaaagi ayu dan caaaaaaaaaantik daripada tadi.." Amirah memuji adiknya tatkala kornea matanya menjamah adiknya yang sudah me' labuh' kan bahagian depan dan belakang shawl yang dipakainya. Siapa cakap, orang yang pakai shawl tak boleh LABUH kan shawl mereka?? Meh sini nak piat telinga..

Atirah tersenyum mendengar pujian daripada mulut kakaknya itu. Kedengaran lagi 'ikhlas' bunyinya.

" Ok..Adik pergi dulu..Dah lambat dah ni. Terima kasih kak. Assalamualaikum.. " Cepat-cepat Atirah beredar sebelum berpatah balik untuk menyalam tangan Amirah. Amiah hanya menghantar adiknya melalui pandangan matanya.

' Alhamdulilllah ya Allah.. '





No comments:

Post a Comment